Theme Preview Rss

masih libur.....jalan-jalan lagi

Ah senangnya hari ini masih libur...
Siang tadi guw jalan lagi, padahal rencananya mo stay di kosan aja. Pas guw lagi beberes kamar sambil nunggu cucian dikeringin, si bambang nelpon guw bilang klo guw diajakin ikut jalan ke perbatasan PNG bareng anak2 umum n keuangan. Karena jalan-jalannya gretong n guw blon pernah ke perbatasan Papua New Guini yah gak guw sia-siain lah ajakan itu!

Jam 11 rombongan kami brangkat dari Kotaraja. Sebelom ke perbatasan kami mampir dulu ke daerah Koya buat makan siang. Koya adalah salah satu daerah transmigrasi dari Jawa, jadi ya penduduknya mayoritas orang jawa. Klo maen ke Koya malah dah gak brasa kalo lagi di Papua, soalnya lingkungannya udah mirip ma pedesaan jawa, sawah-sawahnya, kebunnya, n pastinya orang-orangnya lengkap dengan bahasa jawa buat percakapan sehari-hari. Selain terkenal karena hasil kebun dan sayurannya, di Koya ini banyak terdapat tempat makan dan pemancingan keluarga. karena letaknya yang cuman sekitar 45 menit dari Jayapura ketika hari libur banyak keluarga dari Jayapura yang berdatangan buat maen.

Tempat pemancingan yg kami kunjungi merupakan salah satu tempat favorit, karena merupakan salah satu tempat pemancingan yang telah lama dibuka. Pas kami nyampe sana parkiran udah hampir penuh, untung kami masih bisa dapat saung buat tempat makan. Sayang kamera yg guw bawa batrenya abis (kelupaan blon dicharge) dan guw lupa gak foto-foto jadi gak bisa ngasih lihat gimana ramenya tempat pemancingan itu klo lagi musim liburan. Sambil nunggu pesanan makanan dianter pengunjung bisa nyoba mancing di kolam yang dikelilingi saung-saung. Di tempat ini disediakan panggung live musik organ tunggal, tapi musiknya dangdyut. pengunjung yang mo nyanyi, yang pede abis, yang gila tampil, bisa ikut nyumbang lagu di panggung ini, mo goyang sampe panggung ambruk juga dipersilahkan ma pengelola. selain itu ada juga wahan persewaan ATP, itu-tuh motor yg rodanya empat! cukup bayar 20rb kita bisa bawa ATP buat muter arena 4x (tapi guw lebih karena mas-masnya lupa gak ngitung). Guw kira naek ATP bakalan kyak naek motor biasa, ternyata lebih berat stangnya. Jadinya pas puteran awal guw salah jalur, guw lewat jalan di luar arena karena gak kuat belokin pas mulai jalan. biarpun arenanya cuman muter n dikasih beberapa gundukan tapi lumayan seru juga, guw sempet nabrak n bikin bserakan ban-ban pembatas n berhasil nyiprat-nyipratin lumpur ke badan guw sendiri. (doh lupa lagi eike gak ambil foto, kyae kadar narsis guw udah jauh-jauh berkurang)

Setelah selesai makan baru perjalanan dilanjutin ke perbatasan. Dari Koya perjalanan ke perbatasan masih sekitar 45 menit lagi. Dari Jayapura ke daerah perbatasan gak ada angkutan umum, jadi ya musti pake kendaraan sendiri klo mo ke sana. Wilayah perbatasan Indonesia dengan Papua New Guini ada di daerah Skouw. Kalo mo masuk daerah perbatasan kita bakalan melewati pintu gerbang yang dijaga ma aparat kepolisian n TNI. Gerbang ini buka sampai jam empat, kebetulan pas kami datang masih jam 3, jadi masih bisa masuk ke perbatasan. Perbatasan antara RI dan PNG ditandai dengan pagar besi setinggi 1 m dan gerbang selamat datang Pemerintah PNG, gak ada gerbang selamat datang ke wilayah RI. Gerbang selamat datang itu ditulis pake dua bahasa, bhs Inggris n bhs PNG, klo bahasa PNGnya "Welkam long Papua Niugini" Di perbatasan ini kegiatan yang bisa dilakuin selain foto-foto juga belanja souvenir khas PNG. Souvenir itu tak lain dan tak bukan adalah kaos, kain, topi dan tas dengan gambar bendera or tulisan PNG, khas sekali bukan! eh ada penjual makanan khas PNG juga ding, daging domba yang dibakar or digoreng dijual juga di kios-kios tsb. Tapi biarpun cuman ada gerbang buat berfoto ria dan beberapa kios penjual souvenir tapi tempat ini masih ramai dikunjungi, apalagi ketika musim liburan seperti ini. Nah, karena guw jarang-jarang ke perbatasan n nginjekin kaki di luar negeri, kesempatan ini guw abadikan dengan berfoto ria. Tempat yang guw datengin ini masih kawasan bebas buat dikunjungi, asalkan gerbang yg dijaga aparat tadi dibuka. Tapi untuk bener-bener masuk ke wilayah PNG, gerbang penjagaan aparat imigrasi PNG masih sekitar 2km lagi.


kick this down
pantai Skow (*bukan nama sebenarnya)

ah...leganya bebas dari AIDS



4 comments:

Gogo Caroselle said...

duh duh duuuh
yang jalan2 teruuuusss
enaknyaaa hihi

Perez said...

@gogo : aih...kyak gogo gak maen aja.... happy easter ya go! n happy 7 bulanan! kyak hamila ajah!

mibnufajar said...

Grandis, jangan jalan2 mulu ntar tambah item. ;-P

Perez said...

@nunu: no problemo...seitem-itemnya guw masih lebih terang pastinya dari warga sekitar :D

Post a Comment