Theme Preview Rss

hore-hore di KRB



Hari Sabtu weekend kemaren, sebelum balik ke Jayapura, bareng dengan beberapa temen aku maen ke Bogor. Ada aja gitu ide si Al yang ngajakin buat maen ke Kebun Raya Bogor karena si Estu pengennya maen yang outdoor, bosen kali dia maen di tanah abang mulu. Beramai-ramai dengan kereta KRL bertarif 7 ribu, berangkatlah rombongan hore ini menuju Bogor. Perjalanan sekitar 1 jam ditempuh dengan berdiri-diri di gerbong yang lagi lumayan ramai penumpang. 

gerbong istimewa khusus wanita
Dari stasiun Bogor menuju Kebun Raya kami menumpang angkot bertarif 2 ribu rupiah namun tak sampai tujuan karena kami mampir dulu di restoran makaroni panggang. Seonggok makaroni panggang ukuran medium dihargai 59 ribu rupiah, cukup eneg buat kami berenam habiskan. Iya, rasanya eneg, bukan enak,  tekstur makaroninya terlalu lembek dan tak terasa istimewanya di mana. Sebenernya banyak menu makanan lain sih, dari beberapa yang kami coba rasanya biasa aja tapi overprice juga.

Abis ngisi perut lanjut kami menuju Kebun Raya, rada kesiangan ternyata kami datang, udah nyengat aja mataharinya. Mungkin karena udah mulai musim liburan sekolah, itu kebun raya lumayan rame sama anak-anak sekolah, jadi gak maksimal kami maen-maennya. Tapi kaerna ada Estu, tetep ya, biar suasana lagi serame apa dia masih bisa heboh sendiri minta difotoin dengan gaya-gaya ajaibnya. Pokoknya Estu yang bikin perjalanan ke bogor ini jadi #sesuestu.


Capek sesiangan muter-muter haha-hihi di kebun raya, perjalanan dilanjutkan buat nyari apple pie, estu ngidam banget kayaknya, udah sejak dari brangkat apple pie ini dibahas mulu. Hasil tanya sana-sini kami berhasil mampir ke tempat jualan apple pie di jalan pangrango, yang ternyata gak jauh dari tempat kami makan makaroni sebelumnya, dan emang di sekitaran tempat itu banyak tempat makan yang terdengar heits. Seloyang apple pie ukuran medium dihargai 39 ribu, ukurannya persis banget sama ukuran mediumnya makaroni panggang. Rasanya, ternyata mirip banget sama nastar, cuman rada aseman dikit karena bikinnya dari apel, tapi kalo gak pake apple pie kayaknya susah deh bedainnya sama nastar biasa.


Belum puas makan apple pie, kami pindah tempat ke restoran seberangnya, yang punya menu pizza kayu bakar. Kami pesan seloyang medium pizza spicy beef, yang ternyata rasanya cuman pedes doang. Dagingnya gak berasa gurihnya, rotinya gak manteb, dan pedesnya bikin mules. Entah kami yang salah pesen menu atau emang rasa makanan di situ gak seheboh papan iklannya, kami gak puas.

Udah gitu aja jalan-jalan di Bogornya, selesai makan di jalan pangrango kami cabut menuju stasiun buat balik ke Jakarta. Kami tiba pas banget saat kereta masih kosong, dan begitu kami duduk-duduk nyaman tiba-tiba aja orang-orang heboh cari tempat berteduh karena hujan tiba-tiba mengguyur. Lengkap deh maen ke Bogornya, udah ke kebun raya (walau gak muterin semua), udah nyicipin makanan populernya (yang ternyata biasa aja) dan udah ngerasain ujannya (alhamdulillah cuman kecipratan).

 

14 comments:

dansapar said...

gak tega ya upload foto estu yg banyakan
hahahahaaa

gerandis said...

@dansapar : xixixixi, begitulah, aku salut atas ketabahanmu mas :p

Re_Notxa said...

Lucu ya.... fotonya juga bagus2. :)
semoga bisa kesana. :)

Fiscus Wannabe said...

perasaan makanan yang diceritain ga ada yang enak. :P

alaya said...

lucu2 banget fotonya. terutama yg terakhir. hehehe...

gerandis said...

@alaya : xixixi sebenernya banyak yg lebih heboh, tp malu uploadnya :D

gerandis said...

@cpns pajek : iya, kepopuleran makanan-makanan itu mengalahkan rasanya yg biasa aja

riana said...

huahahaha...terhibur banget liat pose2nya, jadi pingin *lho...* :D

Okit Jr said...

ciyeeeee...
ciyeeeeeeee...
yang ada photo guwe...
ciyeeeeh....
*semacam minta royalti*

eniwey ndis...
postingan yang terakhir masuk ke reader ku itu kok muncul disini ya...
*batuk batuk syahdu*

gerandis said...

@mbak riana : xixixi dengan kemapuan yogamu, pastinya mampu deh pose2 yg lebih uwow :D

@okit : aku gak paham dg komentar dan batuk2mu --" *seriusan

Gogo Caroselle said...

rez makanannya enak tenan siiik! dan jalan2 mulu nih kayanya, seneng ya jadi kamuu... tukeran yuuk hihi

Rad Sujanto said...

Hahaha seru!! Kenapa juga review makananny negatif2 aja hehe berarti ga enak semua y rata2 kalo makan d daerah sana? Atau bener, kalian salah pilih menu :p

btw, itu mana yang estu mana yg Al y

titiw said...

Setujuuu banget sama kamu beb. Makanan di bogor tuh juga gembar gembornya doang. rasanya supeeer biasa. Malah yang di pizza kayu bakar itu mbak2nya super jutek. Nah di tempat pie, coba klo kamu beli yang kulit pie pake keju doang (crust).. itu baru yang enak.. heheheh..

gerandis said...

@gogo : ah gogo aaah

@rad : emang gak okeh kok makanannya, mau dikenalin ma estu ato al? estu yg loncat2 heboh itu, al yang pake kaos item :p

titiw : tuh kan bener kan, brati lidahku masih normal

Post a Comment