Theme Preview Rss

buru-buru


Demi mengejar jam absen, aku berangkat dari rumah dengan terburu-buru. Memang sih akhirnya gak terlambat sampai di kantor, tapi jam tangan roidersku jadi korbannya, juga beberapa goresan di motorku. Aku jatuh saat tak bisa menghindari batu yang ada di tengah jalan. Sepertinya aku harus lebih fokus dan melakukan segala hal dengan lebih pelan-pelan.


8 comments:

Lord Akkarin said...

Yaoloh, beb! jam tangan kamu.... *sedih*

Farrel Fortunatus said...

lain kali lebih hati" bro, aku juga pernah ngalami kejadiankaya km, dan hasilnya lumayan lebih parah (ada salah satu tulang di bagian tubuh aku yang patah... huft!).

Re_Notxa said...

Aku suka sudut pandang fotonya. Dan bersedih untuk keterburu-buruanmu. Ingat mas, terburu-tergesa adalah karakter syaiton. Semoga ndak terburu lagi ya?

gerandis said...

@noxy : aduh, makasih kamu perhatian banget sama jamku

@farrel : ehm, aku juga pernah sih patah tulang pas kecelakaan motor, tulang telunjuk kaki tapi :P

@Re_noxa : gitu ya, aku akan coba bua lebih hai-hati dan gak buru-buru lagi

dansapar said...

di sini skrg ada dispensasi waktu 30 menit lho, jd bisa masuk sd jm 8 pagi tp kudu ganti 30 menit jg sehabis jam 5, jd baliknya jam setengah 6 sore. enak sih, jd g ngebut2 lg ngejar absensi ;p

gerandis said...

@dansapar : iya, udah sering denger dari temen2 pajak, enak juga ya, tp cuman yg di jkt aja kan ya yg kyak gitu?

titiw said...

Aaah.. ngilu liatnya.. Tiati ya beb len kali.. Jangan ugall..

gerandis said...

@titiw : tp aku gpp kok pas itu, cuman lecet dikit

Post a Comment