Theme Preview Rss

tanaman guw di hari injil

hari ini kami yang di papua lagi libur. hari ini, tanggal 5 Februari 2010 adalah hari peringatan hari masuknya injil ke Papua yang ke 155, makanya ada libur khusus di papua n papua barat. banyak lho libur khusus di papua, biasanya sih peringatan hari-hari kristen, kayak pantekosta n natal. nah karena libur n blon ada kerjaan buat persiapan brangkat PS (pemeriksaan setempat) jadinya pagi tadi guw nengok kontrakan fahry yg dah lama gak guw cek.

niatnya buat ngecek pertumbuhan semaian bibit bunga matahari guw, sekalian ngurus tanaman yg laen yang dah seminggu ini guw telantarin. eh, ternyata pas ngliat pot semaian bunga matahari guw shock, potnya udah jatoh aja, n yang paling ngagetin bibitnya gak ada! ??? sigh..kayaknya bibit-bibit itu dimakan ma tikus. sialan, dia bales dendam karena liangnya guw buntu pake batu. dari 7 biji yg guw semai gak ada yang survive. kayaknya emang belom saatnya guw buat nanam biji bunga matahari itu, blon jodoh. guw masih punya 3 biji nyisa, tapi yang satu pecah, jadi tinggal 2 biji n tadi langsung guw semai di tanah, gak terlalu berharap buat berhasil, hopeless.

bayam-bayaman yang niatnya guw perbaruin dengan nanam ulang ternyata malah gak tumbuh baek, malah layu n kering penyakitan. daripada nular ke yang laen akhirnya guw cabutin aja. sebagai gantinya guw mindahin krokot ke bekas tempat bayam-bayaman tadi. dulu krokot-krokot ini guw pilihin sebelom guw tanam, guw pilih yg batangnya gede n tebel. tapi pas udah mulai tumbuh mternyata mreka malah kalah subur ma yg bibit krokot sisa sortiran yg guw tanam di bagian laen halaman blakang.
pas lagi manasin motor di depan kosan guw ngliat banyak bibit kemangi yang tumbuh di sekitar tanaman kemangi mami kos. guw ngambil beberpaa bibit kemangi tadi n guw tanam di bekas tempat pohon cabe yang gagal tumbuh juga karena diserang kutu.

pas lagi nanam bibit tadi guw nemuin lubang tikus lagi, dia buat lubang di samping lubang yang kemaren udah guw tutup batu. karena udah ngancurin tanama guw, lubang tadi guw tutup pake batu lagi, sebelomnya lubang itu guw masukin banyak batu-batu kecil biar susah digali ulang. pengen guw racun aja tu tikus, untung guw tadi gak bawa racun, klo bawa pasti langsung guw tuangin itu lubang.

sebelom guw pulang guw sempet nyabutin rumput liar di sekitar tanaman guw, dan pas guw lagi ngebuang daun-daun kering anggrek tanah, guw ngliat ada calon bunga yang muncul. lumayan seneng, moga tar pas balik dari jayawijaya bunganya masih ada. semoga tanaman-tanamanku juga masih sehat buagar semua.


biarpun bibit terbaek yang kita tanam, belom tentu bunga terbaek pula yang kita dapat. lingkungan n cara ngerawat sangat berpengaruh pada pertumbuhannya, gitu juga yang berlaku pada kita, lingkungan punya andil besar di kehidupan kita.

7 comments:

Henny Y.Wijaya said...

betul banget!
jangan lupa dengan proses dan caranya.
kalo keduanya baik, bibit biasa pun bisa menghasilkan tanaman yang luar biasa

Perez said...

@henny: ehm...*angguk-angguk

Notxa said...

Dulu punya anggrek gak c, maz?
Qu punya anggrek tanah ma yg bulan. Mw besanan.

Perez said...

@notxa: opo maksude? ini anggrek yang tak ambil di deket kanot itu loh! wah kalo soal besanan kita bahas ntar yak, anggrekku gak mau je dijodohin, mo jd anggrek karir dulu katae!

Arema said...

kemangi? asik tuh buat lalapan

Perez said...

@arema: sampean iki, yg dipikirin makanan mulu! klo kemangi doang gak ada lauknya opo asyike?

Ila Schaffer said...

waaa asikk bangeet ni perez..

Post a Comment