Theme Preview Rss

Ngungsi ke Singapore #1



Awal-awal bulan kemaren aku rada sibuk sama kerjaan di kantor, tapi aku berusaha buat survive karena pertengahan bulan udah ada rencana cuti dan meliburkan diri. Awalnya sih berencana buat jalan-jalan bareng temen-temen di Bali dan Lombok, tapi pas awal bulan tiket murah ke Bali udah mulai sold out dan harganya udah gila-gilaan, yasudah jadinya kita kumpul-kumpulnya di Jakarta aja. Cutiku sih udah di acc, tp temen-temenku ternyata pada gak boleh cuti, daripada cuman bengong di Jakarta aku nyoba browsing tiket murah, dan nemu tiket murah ke Singapore.

Setelah nanya-nanya gogo dan temenku yg pernah ke singapore soal penginepan dan perkiraan biaya yg diperlukan, aku positifin buat berangkat ke singapore sebagai ganti jalan-jalan ke Bali. Tapi sebelom mulai beli tiket dan booking penginepan aku coba googling ma browsing dulu soal singapore buat tambahan referensi yang udah aku dapet dari gogo sama inul, karena aku berangkatnya sendirian jadi penting buat cari-cari info lebih dulu. Setelah ngerasa dapet cukup info aku ambil tiket Tiger Airways PP Jakarta - Singapore yang cuman USD72 (tanpa bagasi tapi milih kursi) dan booking penginepan 3 hari di Prince of Wales Little India seharga SGD66, semuanya beli online dan bayarnya pake kartu kredit.

Sabtu siang aku berangkat dari Jayapura dan sorenya aku udah nyampe di Jakarta, berhubung jadwal berangkat ke Singapore masih Senin, jadi aku masih ada waktu buat beli-beli keperluan yg bakal aku bawa ke singapore dan juga buat nukerin duit rupiah ke Singapore Dollar (SGD). Keperluan yang aku maksud adalah :
- perlengkapan mandi yang ukurannya mini, macam sabun cair yg cuman beberapa ml, pasta gigi mini, sikat gigi yg punya tempat ato sikat gigi lipat, shampoo sachet, handuk kecil jg lebih baek, tapi jangan handuk yg segede sapu tangan ya, kekecilan itu.
- adaptor colokan listrik yg tiga kaki sama colokan T. Singapore colokan listriknya beda ma Indonesia, di Singapore pake colokan yg bolongannya tiga, jadi peralatan listrik macam charger harus dikasih adaptor dulu biar bisa dipake, tapi klo yg pake bb udah disediain tuh biasanya colokan tiga-nya, tinggal diganti aja.
- duit Singapore, jadi sebelom berangkat mending nukerin duit dulu, bawa seperlunya dan tukerin ke semua pecahan duit yang ada biar gampang. Pas aku nukerin duit SGD1=Rp6.890.
- peta MRT, MRT ini semacam kereta yg umum dipake di singapore selain bis dan taxi, jadi penting buat punya peta MRT biar tau harus ambil jalur mana dan turun di stasiun apa buat nyampe di tempat tujuan kita. bisa di download di sini
- pulpen buat nulis-nulis dan ngisi form-form imigrasi.


Day 1
Di Bandara Soekarno Hatta
Jadwal berangkat dari Jakarta senin jam 9 pagi, kayak penerbangan internasional laennya, maskapai Tiger Airways ini ada di terminal 2D bandara Soekarno Hatta. Ini kan pertama kalinya aku mau ke luar negri, jadi ya cupu banget, tapi udah dapet arahan sih dari Inul kalo abis check in langsung ke imigrasi. Di imigrasi ngantri dulu sambil ngisi form embarcation-debarcation yang harus diserahin pas berangkat dan pas balik. Di bagian imigrasi kita nyerahin paspor , form isian tadi dan bayar airport tax Rp150.000. Abis paspornya distempel dan dikasih sobekan form embarcation kita bisa langsung menuju gate buat nunggu boarding.
Pesawatnya boarding dan takeoff ontime, sayang langitnya kurang cerah jadi gak bisa ngliat pemandangan jakarta dari atas. Penerbangan dari Jakarta ke Singapore ditempuh selama 1,5 jam, dan karena ini penerbangan irit kita cuman dikasih sebungkus kacang asin tapi gak dibagiin makanan dan minuman selama penerbangan, klo mau makan dan minum harus bawa sendiri atau beli pas mbak-mbak pramugarinya nawarin makanan, dan disini transaksinya udah pake SGD. Sebelum landing pramugari bakalan nawarin form embarcation-debarcation punya imigrasi Singapore, jadi kita bisa isi pas di pesawat dan gak perlu ribet ngisi pas di imigrasi. Cuaca di Singapore juga gak gitu cerah, jadi gak gitu keliatan juga gimana pemandangan di sana, rada rugi deh ambil kursi deket jendela.

Di Singapore
Begitu landing dan masuk ke gedung bandara, papan-papan informasi udah menyambut dengan berderet-deret rapi ngasih petunjuk arah, jadi gak bakalan bingung kita harus ke mana, kalo masih bingung ya ngikut aja orang-orang yang sepesawat sama kita :D . Tiger Airways ini landingnya di Terminal Budget, di dalam gedung bandara ada bagian imigrasi singapore buat ngecek kedatangan kita. Di bagian Imigasi ini kita nyerahin paspor ma form yang kita isi di pesawat, ditanya-tanya dikit soal berapa lama dan selama di Singapore tinggal di mana. Dari terminal budget buat lanjut ke kota kita harus naek shutle bus yang datang setiap 10 menit menuju ke terminal 2, baru lanjut naek MRT.

Ngliat pemandangan lingkungan bandara Changi dari dalam shutle bus aja udah bikin seneng :D, lingkungannya bersih, banyak pohon dan bunga-bunga, tertib dan rapi, kalah hijau deh bandara Soekarno Hatta. Nyampe di terminal 2 langsung ATM. Karena baru pertama, aku cuman bengong aja gitu mantengin orang pada make mesin tiket itu, udah ikut-ikutan ngantri ternyata buat beli kartu EZlink gak bisa lewat mesin tapi di kantor penjualan, yang untungnya ada di seberangnya. Kartu EZlink dibeli seharga SGD12 udah termasuk deposit dan dana yang bisa kita pake buat naek MRT dan bus. Gak perlu bingung selama di Singapore, karena informasi lokasi dan petunjuk arah mudah banget kita temuin. Dari Terminal 2 Changi aku naek MRT menuju ke penginepan di daerah Little India. MRT bentuknya kayak kereta komuter gitu deh, cuman lebih bersih dan di dalemnya ada informasi jalur dan stasiun yang dilalui serta suara cici-cici yang ngasih tau posisi dan stasiun MRT berikutnya macam di transjakarta :D .


Setelah beberapa kali ganti MRT akhirnya aku nyampe di stasiun Little India, dan tanpa berbekal peta aku langsung keluar aja dari stasiun, dan hasilnya adalah nyasar. Ternyata satu stasiun MRT punya banyak pintu exit, dan pintu-pintu itu keluarnya di jalan yang berbeda-beda. Dengan bahasa inggris yang parah aku nyoba nanya arah berkali-kali ke warga lokal, dan dengan ramah mereka ngasih tau cara buat menuju penginepanku di Dunlop St. yang ternyata jauh dari tempatku keluar stasiun. Singapore panas! gerah banget, jadi disaranin buat make kaos ma celana pendek aja selama di sana, karena pake clana jean dan kemeja alhasil selama nyari penginepan aku berbasah-basahan keringet. Sebelom nyampe hostel nyempetin mampir ke gerai operator seluler Starhub buat beli kartu perdana. Menurut gogo mending kita beli kartu perdana di gerai resminya, jadi kita bisa dibantu buat registrasi dan harganya normal. Kalo mo make BIS mendingan pake aja provider lokal, karna kalo pake provider Indonesia roamingnya mahal, telkomsel tarif roaming BISnya Rp140rb/3hr, sementara kalo make starhub cukup SGD10/3hr, beli perdananya seharga SGD15 dan di dalemnya udah ada pulsa SGD18, jadi masih nyisa SGD8 kalo kita pake buat BIS.

Prince of Wales, hostel backpacker tempatku nginep letaknya di 101 Dunlop Street di sekitar daerah pertokoan dan wisata little India. Hostel tempat aku tinggal ini dikelola sama orang Australia, dan di bagian bawah ada Pub khas Australia sementara bagian atas dipake buat penginepan. Dapat referensi hostel ini dari gogo, tapi kemaren gogo nginepnya di Prince of Wales yang di daerah Boat Quay. Aku milih nginep di daerah little India karna aku pikir bakalan seru buat tinggal di daerah dengan atmosfer budaya India. Dan emang bener-bener beda sih, begitu masuk di area pertokoan Little India aroma dupa dan bunga-bungaan dan musik-musik India udah langsung berasa aja. Kalo dari referensi yang aku baca sih daerah Little India ini rada jorok dan kumuh, tapi nyatanya enggak kok, sekumuh-kumuhnya masih tetep lebih rapi dari pada Jakarta, seriusan deh.


Begitu nyampe hostel langsung chek in dan ngasih liat paspor ke resepsionist yg merangkap jadi bartender pub. Karena pembayaran udah dilakukan di awal, jadi aku langsung dianter keliling bangunan sambil dikasih penjelasan soal aturan penginepan, tempat dan waktu sarapan, yang ternyata harus nyiapin dan nyuci piringnya sendiri, ditunjukin kamar mandi dan cara ngebuka pintu belakang kalo kita pulang telat baru deh dianter ke kamar yang ada di lantai 2 dan 3. Hostel yang aku tempatin ini modelnya dormitory, jadi satu ruangan gede, disekat jadi tiga trus di tiap bagian ada enam kasur model bunker (tingkat), jadi satu ruangan tadi diisi 22 kasur. Biarpun kayaknya ribet gitu tapi ruangannya bersih kok, kamar mandinya yang ada di bagian bawah dipake rame-rame, trus disediain jugga locker dan internet. Pas aku datang sih sepi, di bagian ruanganku cuman ada satu kasur yang terisi. Setelah selesai mandi dan naroh barang-barang aku langsung cabut dari hotel dan nyari makan siang. Di daerah Little India ini banyak restoran dan hawker (warung) yang nyediain makanan halal dan makanan vegetarian, jadi gak gitu susah buat nyari makan. Menu makanan yg pertama aku coba adalah nasi kari lauk telur dan teri, terus minumnya es teh. Porsinya ugal-ugalan, kalah deh porsi makanan di Jayapura yang menurutku udah banyak. Rasanya...aneh, terlalu berbumbu tapi gak sedep, es tehnya semacam es teh tarik gitu seger dan enak, seporsi nasi es teh ini seharga SGD6. Abis makan aku menuju ke Stasiun MRT Little India buat menuju ke Esplanade. Dari Dunlop St pintu Stasiun MRT Little India terdekat ada di Buffalo road dan Tekka Market.

Buat menuju Esplanade dan sekitarnya dari stasiun Little India aku naek MRT jalur NE ke arah Harbour front turun di Dhoby Ghaut terus ganti MRT jalur NS ke arah marina Bay. Untuk ke Esplanade kita bisa turun di stasiun City Hall atau Raffles Place, aku milih turun di Raffles Place dan jalan ke arah Fullerton Hotel.




Tujuan pertama adalah foto-foto berbackground merlion, jadi aku jalan menyusuri sungai ke arah para rombongan turis yang lagi jalan, :D karna gak punya peta aku gak tau arah dan jalan aja ke arah yang keliatan rame. Di sepanjang pinggiran sungai ini banyak tempat-tempat duduk dan patung-patung termasuk patung bocah-bocah yang pada mau lompat nyebur ke sungai. Begitu sampai di tempat yang seharusnya ada merlion lagi nyemburin air ternyata yang ada malah kotak berwarna merah dengan tulisan merlion hotel, jadi selama beberapa bulan ini merlion lagi dijadiin instalasi seni dan hotel sementara sama artis jepang yg aku lupa namanya. Tapi masih bisa sih foto-foto berlatar belakang esplanade dan Marina Bay Resort. Hotel Merlion ini kalo malem jadi full hotel, tapi siangnya bisa dikunjungin turis buat foto bareng kepala merlion di dalam kamar hotel. Pas di merlion hotel ini aku ketemu sama sepasang turis dari Jogja, karena ini hari terakhir mereka di Singapore dan akan ngelanjutin perjalanan ke Malaysia, aku dapat warisan peta dan brosur-brosur Singapore yang sangat membantu jalan-jalanku hari-hari berikutnya.




bersambung....





5 comments:

riesta said...

jadi kangen little india....
hehehehehehe

gerandis said...

iya loh ta', aku kangen ma nasi briyani sama es tehnya :(

riana said...

jd jalan2 ke Spore ini baru pertama kali? hebatttt, berani jalan sendirian...the first moment is always be a magical moment :)

primeedges said...

Keren dis... salut kamu berani jalan sendiri! SEkalan aku belajar juga kalo ntar ke singapur, hihihihihi...

gerandis said...

@mbak riana & Prima : enak loh jalan sendiri, bebas mo kmana aja kapan aja semau kita, tapi karna bahasa inggrisku jelek jadi gada temen ngobrol dan temen buat dimintain jd tukang foto :D

Post a Comment